Tetamu Yang Dihormati

Bila Menyinggah tu..KLIK LA SEKALI ye..

Tuesday, July 5, 2011

Aku rebah jua...

Entri pembukaan setelah agak berhari tak mengisi ruangan.
Bukan tak sudi menjenguk blog sendiri.
Biarlah tiada yang setia menjenguk,
blog akak..tetap blog AKAK NORA kan...heee

Selain dari sibuk menyiapkan tempahan baju kurung,
emak mertua akak pula buat kenduri tahlil pada Ahad lepas.

Aku tak pernah sertai kenduri di rumah emak ni secara sepenuhnya.
Memang rumah mak dari rumah aku tak sampai 10 langkah.
Akhir aku sertai sepenuhnya, masa anak adik emak nak bertunang.
Jadi, pagi tu mereka berkumpul dulu di rumah emak sebelum rombongan meminang bertolak.

Terlalu sibuk ke depan dan ke belakang..hingga tetamu menggelarkan aku
"orang dapur". Tapi, lepas itu ..hampir apa saja kenduri emak, aku dah tak berapa pergi.
Kenapa?...emak buat di saat aku tak berapa sihat.
Termasuk lah..kenduri arwah abah dulu.
Emak aku suka buat lepas isyak..
Masa tu aku alahankan si Soleh.

3 Hari aku tak pergi..
Memang adik beradik ipar aku tak tegur apa dah dengan aku..hina sangat dah aku ni.
Tapi, emak tak pernah menyisihkan aku.
Tapi, aku bersyukur juga tak menjenguk kenduri tersebut...
biasanya kalau aku tak buat sesuatu..mesti ada benda nak jadi..
Disebabkan di sini semua orang boleh baca..biarlah benda tu jadi rahsia.

Kenduri kali ini, aku cuba juga tunjukkan potensi yang baik.
Mungkin dah banyak kali emak kena masak seorang, akhirnya emak mengupah tukang masak
masak juadah kenduri.

Namun, pagi Ahad aku tetap menjenguk emak.
Emak nak buat kuih kasturi. Aku tak pernah buat kenduri itu..serius...
Tapi, buat-buat pandai. Setakat nak tempa kacang hijau yang dah masak tu je..
Seperiuk la juga..satu talam besar tu banyak juga dapatnya.

Aku balik ketika azan zohor.
Aku rasa badan tak berapa sihat..tertidur lepas tu dengan anak-anak aku sekali.
En. Hubby layan cd pirate.

Lepas asar, aku kembali ke rumah emak.
Dapur dah riuh. yang buat kerja seorang..tukang sembangnya banyak..
Inilah aku menyampah kerja 'gotong-royong'...
aku tak minat ini lah dia..
memang lah merapatkan hubungan tapi..kerja yang sepatut buat..pergh..semua tonggang langgang lagi.
Halaman depan tak berkemas lagi..sofa tak berpindah.
Aku tengok mak dah ke hulu kehilir..sibuk..
Aku diam menung melihat orang dapur lagi..
kakak sulung encik hubby menggoreng kuih kasturi.
Mak cik-makcik yang sebaya dengan dia tak ada kerja..tapi, tetamu kan..
takkan kita nak sergah nak dia buat kerja..gila perrr..

Aku membuka langkah..
Sofa perlu kupindahkan..
beratnya!!!..mesti boleh..kita buat dia...
Aku mop apa yang perlu.
Mak kata karpet tak perlu angkat..vakum je..
Bahagian dalam pula. Aku ke hulur ke hilir mengubah barang..yelah buat seorang kan..
Barulah En. hubby datang..
kami pindahkan sofa gedabak tu..
kalau aku sorang, agaknya satu sofa 20 minit..hehe..

Tiba masa nak pindahkan meja kaca.
En.hubby kata berat..kena panggil orang lagi.
Aku tanya sapa?
yang ada masa tu semua ibu-ibu yg telah 3 kali czer..memang confirm hubby mereka tak bagi buat kerja berat.
Aku pun tolak aje meja tu sikit-sikit. Dah tak boleh angkatkan..en.hubby pun membantu. Siap...haaa..kan boleh tu..en.hubby diam je..
terfikir juga kalau tertakdir aku pun di czer..ish..hilanglah kudrat aku..nauzubillah..

Siap semua, aku ke dapur pula.
Adik soleh dah hilang masa tu..haha..ada jiran sudi mengendong budak muk-muk tu.
Itu yang buat aku langkah panjang sedikit.
Membantu emak membersihkan bekas-bekas yang mungkin diperlukan.

Dah nak dekat maghrib.
Kami sekeluarga pulang ke rumah sekejap.
Lepas bersolat. Aku bersiap.
Adik tidur. Maka, en. Hubby tunggu dulu di rumah sementara aku kembali ke rumah emak bersama Izzat Yusuf.

Aku buat apa yang perlu.
Emak mertua aku dah berubah..lebih memudahkan kerja aku.
Sekarang dia dah pandai 'minta tolong'.
Jadi, selain kita buat apa yang perlu, kita juga tahu apa yang nak buat lagi.
Ingat lagi aku masa memula dulu..sikit pun dia tak cakap apa nak buat..
memang bengong tahap cipan la aku..sudah pasti budaya dia dengan budaya keluarga aku macam langit dengan bumi bezanya.
Alhamdulillah..rasa macam tiada jarak dah aku dengan emak.

Alang-alang bertahlil..emak suruh aku sertakan nama arwah ayah aku sekali.
Terharu aku....
Sekurang-kurang ada juga sesuatu untuk ku sampaikan buat roh apak kat sana..huhhh..syahdu..

Kerja aku terhenti bila en.hubby menghubungi telefon rumah emak bertanyakan kain pelekat dia.
Tu la...bila hal rumah tak ambil endah, kain sendiri pun tak tau di mana.
Bila aku balik, adik soleh pun dah jaga.
Maka berhentilah kerja aku di situ. Menunggu tetamu datang dan majlis tahlil dimulakan dengan bacaan yassin beramai-ramai..

Ketika sesi berdoa..adik soleh mula 'berzikir'..sampai berdiri aku dibuatnya.
Nak tak nak...aku kena balik sebelum makan.
Dan majlis tu berlalu dan tamat tanpa aku..tak pe,
ramai yang menolong mak lepas tu...

Esoknya, aku berpuasa di hari Isnin.
Petang, aku rebah...kepala berat.
Dekat masa nak berbuka, aku nak muntah..tahan..tahan..
kalau sakit kepala memang nak muntah rasanya.

Berlarutan sampai malam.
Mencucuk-cucuk rasanya di kening ini...
Memang rebah tak boleh bangun.
En.hubby keluar belikan panadol..dan memaksa aku makan.
Bukan takut makan ubat..tapi, selagi aku boleh tahan..aku tak mahu panadol menerjah perut aku.
Hinggalah memang tak boleh tahan..ku telankan jua..dan melelapkan mata...


1 comment:

  1. kalau dah saket tue makan jew panadol akak...
    jgn tahan2...

    ReplyDelete

Akak Nora suka baca komen anda....

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...